50 Mahasiswa Unkhair Ternate Ikuti Pembekalan Kubermas Tahap II, Ini Harapan Rektor

  • Whatsapp
Foto Bersama Rektor Dr. M. Ridha Ajam, M. Hum, Narasumber Internal, Eksterna, Panitia Dan Mahasiswa Kubermas Tahap II Tahun Akademik 2023/2024 (Dok. Humas)

TERNATE,HR—Universitas Khairun (Unkhair) Ternate melalui Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) memberikan pembekalan kepada peserta Kuliah Berkarya Masyarakat (Kubermas) Tahap II Tahun Akademik 2024, di Aula  Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB), Kampus II Gambesi Kota Ternate Selatan, Selasa (23/4/2024).

Ketua Panitia Kubermas Dr. Sitti Barora, SH, MH, dalam laporannya mengungkapkan bahwa mahasiswa yang akan mengikuti Kubermas Tahap II Tahun 2024 adalah 50 yang disebar di Kecamatan Pulau Makian Kabupaten Halmahera Selatan Provinsi Maluku Utara.

“Peserta akan disebar di 5 Desa Kecamatan Pulau Makian, Kabupaten Halmahera Selatan, yaitu Desa Gitang, Desa Gorup, Desa Rabudaiyo, Desa Kyowor dan Desa Waigitang,”ujar Sitti Barora.

Ketua Panitia Kubermas Dr. Sitti Barora, SH, MH (Dok. Humas)

Menurutnya, Kubermas adalah salah satu kegiatan penting Unkhair disebut kegiatan intera kulikuler Kuliah Berkarya Masyarakat.

“Ini dimaksudkan memberi bekal kepada calon sarjana, akan menghadapi penyelenggaraan kehidupan sosial bermasyarakat, dalam konteks berkontribusi dalam penyelenggaraan pembangunan daerah,”jelasnya.

Sementara Ketua Lembaga Peneltian, dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM) Unkhair, Prof. Dr. Sundari, S.Pd., M. Pd, menjelaskan Kubermas dibagi menjadi tiga, Kubermas reguler, Kubermas Tematik, dan MBKM.

“Walaupun, mahasiswa bermitra, LPMM memperlakukan sama, sesuai Panduan Kubermas, yakni mahasiswa memiliki program utama, serta program tambahan,”jelasnya.

Pembekalan Kubermas Tahap II di Aula Fakultas Ekonomi dan Bisnis (Dok. Humas)

Dia juga menjelaskan bahwa Kubermas mengandung tiga makna, yakni pelaksanaan akademik 4 SKS, sedang trend pelaksanaan MBKM yang di banyak perguruan tinggi KKN tematik diintegrasikan dengan bina desa, dan kemungkinan Unkhair, akan responsif adabtasi.

“Makna selanjutnya, Kubermas mengimplementasi konsep penelitian pendidikan bagi mahasiswa,”tambahnya.

Dia mengaku, terkait dengan Kubermas pihaknya selalu berupaya memperbaiki, dan mengupdate bagaimana pelaksanaan Kubermas mengikuti kebutuhan stakteholder sesuai perkembangan jaman, termasuk kurikulum merdeka.

Untuk pelaksanaan Kubermas kali ini cukup sedikit,  LPMM juga mengevaluasi bagaimana memanage pelaksanaan Kubermas, MBKM, dan kegiatan sejenis pengabdian yang  dihilirisasikan/integrasikan di biang pendidikan, yakni pelayanan akademik setara 4 SKS.

“LPPM mengikuti perkembangan. Di tahap ini, Kubermas reguler,  tematik, secara kebetulan tahap dua ada tematiknya, bermitra bersama OJK, “ pungkasnya.

Pemasangan Atribut Kubermas Tahap II Tahun Akademik 2023/2024 Oleh Rektor Dr. M. Ridha Ajam, M. Hum (Dok. Humas)

Rektor Unkhair Ternate Dr. M. Ridha Ajam, M. Hum, dalam sambutannya, mengungkapkan bahwa Kubermas harusnya mulai diintegrasikan dengan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM), sehingga mahasiswa tidak menunggu semester V.

“Ke depan bisa dilakukan bersamaan dengan program MBKM, agar mahasiswa cepat kelar kuliah, dan pelaksanaan Kubermas setiap mahasiswa diberi pembekalan untuk mengubah minset mahasiswa mengikuti keinginan masyarakat,”katanya.

Lanjut Rektor, inovasi tak hanya dilakukan oleh institusi, tapi mahasiswa juga harus mengubah minset, berkolaborasi dalam bentuk progrm. Sebab, program Kubermas merupakan pintu masuk bagaimana mendesain program kolaboratif dengan berbagai komponen.

“Perubahan minset secara spesifik di kalangan mahasiswa, terutama masyarakat, sehingga tidak ada kesan program Kubermas berkutat pada program lama yang berulang,”ujarnya.

Pada kesempatan tersebut, Rektor mengajak LPPM, sebelum lakukan Kubermas, para dosen di utus ke lapangan survei identifikasi masalah, buat proper, dan mendesain program untuk selanjutnya direkomendasikan ke mahasiswa.

“Mahasiswa juga harus berkolaborasi dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), menurutnya adanya kecanggihan teknologi banyak terjebak kasus Pinjaman Online (Pinjol), sehingga  Unkhair dengan OJK berkolaborasi bersma mahasiswa melakukan sosialisasi ke masyarakat, mengingat internet mulai masuk ke Pulau Makian, agar meminmalisir penipuan,”imbunya.

Diketahui, Kegiatan tersebut dibuka oleh Rektor Unkhair Ternate Dr. M. Ridha Ajam, M. Hum. Tampak hadir, Wakil Rektor I, Bidang Akademik, Dr. Drs. Hasan Hamid, M. Si, Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB), Muhsin N Bailussy, SE., M. Si, Dekan Fakultas Pertanian, Ir. Lily Ishak, M. Si, M. NatRes., Ph.D, serta Dosen Pendamping Lapangan (DPL).

Pembekalan ini menghadirkan narasumber internal, maupun eksternal, yang di pandu Arman Ibrahim, SH. Dalam kesempatan itu, Dr. M. Ridha Ajam, M. Hum, bahas mengenai, “Implementasi Merdeka Belajar Kampus Merdeka dalam Membangun Desa”, Ketua LPPM Prof. Dr. Sundari, S.Pd., M. Pd, “Sinergitas Pendidikan dan Penelitian dalam Peningkatan Mutu Pengabdian Kepada Masyarakat di Maluku Utara”, Ketua Satgas PPKS Unkhair, Dr. Yumima Sinyo, S.Pd, M.Si, “Strategis Pencegahan dan Penanganan Segala Bentuk Kekerasan Seksual”, dan Ketua P2KM Dr. Kadri Daud, ST, MT, materi mengenai “Pemetaan Program Berbasis Potensi dan Kearifan Lokal”.

Narasumber eksternal, menghadirkan Kepala OJK Wilayah SulutGoMalut, Winter Marbun, dengan materi “Literasi Keuangan Membuat Hidup Lebih Bijak dan Produktif”, Ketua Ikatan Ahli Geologi Indonesia Maluku Utara (IAGI-Malut) Abdul Kadir D Arif, ST., MT, “Integrasi Pendidikan Kebencanaan Pulau Vulkanik untuk Keberlanjutan Pembangunan”, dan Camat Pulau Makian, Ade Rahmat Abd Rajak, S.Sos, berhalangan hadir.(red)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.